Kabut Shanghai paksa latihan formula 1 dihentikan

id Grand Prix, Formula 1, cuacatidak bersahabat, kabut shanghai, gerimis, hujan

Grand Prix 2016 (Reuters)

Shanghai (Antara/Reuters) - Sesi pembukaan latihan untuk Grand Prix Formula 1 China dua kali dihentikan kemudian dibatalkan karena helikopter pendukung medis tidak dapat beroperasi akibat buruknya cuaca di Shanghai pada Jumat.

Sesi 90 menit itu, yang telah dihentikan untuk kedua kalinya, dibatalkan saat waktu masih menyisakan lima menit di Sirkuit Internasional Shanghai yang gerimis dan berkabut.

Sebanyak 14 pebalap telah mencatatkan waktu saat tampil di trek.

Pebalap muda asal Belanda Max Verstappen menjadi yang tercepat saat mobil Red Bullnya mencatatkan waktu satu menit 50,491 detik di sirkuit sepanjang 5,4 kilometer itu.

Pebalap favorit Lewis Hamilton, yang menuju balap Minggu dengan tekad untuk menghadang kebangkitan Ferrari dengan meraih kemenangan kelima di China, tidak mengukir waktu pada Mercedesnya.

Pebalap Jerman Sebastian Vettel, pemenang balap pembuka musim bulan lalu di Australia, juga tidak mencatatkan waktu, di mana rekan setimnya di Ferrari Kimi Raikonen juga membatasi diri dengan hanya menjalani satu putaran.

Beberapa pebalap direpotkan dengan kondisi-kondisi dingin dan licin yang membuat mereka mengalami "oversteer." Sebagian besar mampu kembali ke trek, namun mobil Renault yang dikemudikan Nico Hulkenberg tergelincir ke gravel, ia kemudian kembali ke pit dengan menggunakan skuter.

Setelah sesi itu awalnya dihentikan setelah berjalan empat menit, para pebalap kembali berlaga di bawah kondisi bendera merah sebelum sesi itu dihentikan untuk kedua kalinya dan kemudian tidak dilanjutkan lagi.

"Kondisi-kondisi cuaca telah memaksa ditutupnya bandara lokal," demikian bunyi pesan di layar catatan waktu setelah sesi latihan dihentikan untuk kedua kalinya.

Penghentian awal dilakukan karena helikopter tidak dapat mendarat di rumah sakit tujuan di Shanghai.

Kondisi-kondisi di trek tidak terlalu buruk, hanya sedikit berkabut dan basah, di mana helikopter-helikopter televisi masih dapat terbang di atas sirkuit. (H-RF)
Editor: Ujang
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar